DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA MENGASIHANI
MASA ADALAH PEDANG
Hargailah masa yang ada utk dakkwah dan jihad fisabilillah...

InsyaAllah blog ini sebagai perkongsian ilmu bersama...
Selamatkan Palestin dengan tangan-tangan kita berjihad menentang Yahudi laknatullah.. Allahuakbar...!!!!

Sabda Rasulullah s.a.w.,

"Sungguh,jika ka'abah diruntuhkan batu demi batu, itu adalah masih ringan disisi ALLAH...berbanding ditumpahkan darah seorang ummat Islam".


Muslim...

Marilah kita sama2 doakan agar saudara seislam kita di filistin mendapat kemenangan,menegakkan agama Islam...jika berkesempatan..marilah sama2 berjuang...

dan tegakkan Khilafah...

sesungguhnya semua ummat Islam itu bersaudara...

DENGARKAN

CAKAP TAK SERUPA BIKIN...

Wednesday, June 2, 2010 at 10:46 PM



1.Seseorang yang amsuk kerja pukul 8:35 am sedangkan waktu mula kerja adalah 8:30 am sudah dikira lewat datang kerja TETAPI jika seseorang itu sembahyang Zuhur pukul 2:00 pm atau 2:30 pm masih dikira awal waktu mengikut tafsiran umum sedangkan masuknya waktu Zuhur di semenanjung Malaysia adalah sekitar pukul 1-1:30 pm. Bukankah ini salah faham namanya?

2.Kita mengeji dan mengutuk Amerika terutamanya di saat perang ini TETAPI ramai daripada kita tidak boleh tinggal rokok yang dibuat oleh orang Amerika di negara kita ini dan tidak kurang juga di kalangan kita yang menjadi peminat dan pembeli setia filem-filem Amerika yang kaya dengan propaganda itu terutamanya filem-filem aksi dan perang. Di satu sudut kita penentang dan di satu sudut yang lain kita penyokong dan pendokong mereka. Adakah ini maknanya benci tapi sayang?

3.Kalau ada pelancaran skim-skim amanah saham maka derduyung-duyunglah orang pergi melabur untuk masa depan katanya TETAPI apabila ada pelancaran Tabung Derma (saham akhirat) untuk membantu siapa-siapa yang memerlukan, hendak mengumpul RM1 juta pun cukup payah daripada rakyat Malaysia yang lebih 22 juta ini malah ada yang ambil masa berbulan-bulan walaupun mendapat publisiti meluas media massa. Mana yang lebih kita cinta?

4.Kita sangat sensitif dan terharu apabial mendengar atuapun melihat ibu bapa yang mendera fizikal anak-anak kecil dan membuang bayi merata-rata seperti sampah TETAPI kta jarang rasa sedih dan terharu apabila ramai ibubapa yang mendera anak-anak secara maknawinya dengan tidak mendidik menjadi anak-anak yang salih seperti mengenalkannya Allah, sembahyang, hormat orang tua, tutup aurat dan sebagainya agar tidak didera oleh malaikat di dalam kubur dan neraka. Bukankah penderaan bentuk ini lebih meluas di serata dunia? Bukanlah ini satu perbuatan buang anak juga, iaitu buang anak ke dalam api neraka? Mana lebih hina buang anak dalam tong sampah atau buang anak dalam api neraka? Anak yang dibuang dalam tong sampah belum tentu masuk neraka kalau dia hidup tapi anak yang tidak di didik dengan sempurna akan rosak hidupnya yang kesudahannya akan ke neraka juga.

5.Kita selalunya akan cepat-cepat ucapkan terima kasih pada sesiapa yang membantu kita dan akan kenangaan budinya sampai bila-bila TETAPI dengan Tuhan yang memberikan kita segala nikmat yang tak terhintung banyaknya, setiap detik dan setiap masa, kita jarang rasa terhutang budi dan berterima kasih setiap masa dengan cara yang dituntut-Nya.

6.Kita pasti beerasa malu dan terhina apabila ada orang yang mendedahkan keaiban kita TETAPI tidak pun rasa malu dengan Tuhan yang sudah sedia tahu kesalahan kita lahir dan batin, kecil dan besar.

7.Ramai lelaki memberikan alasan nak ikut sunnah Nabi saw apabila hendak berpoligami TETAPI cara kehidupan dan amalannya sangat jauh dari sunnah. Ini pergunakan agama untuk kepentingan diri namanya. (Kalau perangai begitu, bagaimana isteri hendak bagi kahwin lain.)

8.Ramai perempuan tidak rela dimadukan oleh sang suami TETAPI ramai juga yang merelakan suaminya main perempuan di luar rumah asalkan sang suami tak kahwin lain. Alangkah buruknya sikap sebegini membiarkan sang suami bergelumang dengan dosa asalkan diri tidak berkongsi suami.

9.Kahwin empat lebih baik daripada kahwin tiga, kahwin tiga lebih baik daripada kahwin dua, kahwin dua lebih baik daripda kahwin satu sekirannya mampu berlaku adil dalam semua segi TETAPI kahwin satu lebih baik daripada dua, kahwin dua lebih baik daripada tiga, kahwin tiga lebih baik daripada empat, jika tidak mampu untuk berlaku adil pada kedua-duanya atau ketiga-tiganya atau keempat-empatnya. Hisab dan nilai diri dahulu sebelum pilih yang mana satu.

10.Pemimpin-pemimpin selalunya meniup seruling kedamaian, bersatu dan berkasih sayang sesama TETAPI pemimpin yang sama juga di pentas yang lain memalu gendang permusuhan, menyalakan obor peperangan dan memotong tali persaudaaraan.

11.Kita selalu rasa dia salah, dia jahat, dia tak betul, dia menyeleweng dan sebagainya TETAPI kita jarang sekali rasa aku jahat, aku berdosa, aku tidak betul, aku bersalah, kerana aku dia jadi begitu sedangkan sikap-sikap ini sangat dianjurkan.

0 comments

Post a Comment

Powered by Blogger | Entries (RSS) | Comments (RSS) | Designed by MB Web Design | XML Coded By Cahayabiru.com | Distributed by Sorpotel Recipe |