DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA MENGASIHANI
MASA ADALAH PEDANG
Hargailah masa yang ada utk dakkwah dan jihad fisabilillah...

InsyaAllah blog ini sebagai perkongsian ilmu bersama...
Selamatkan Palestin dengan tangan-tangan kita berjihad menentang Yahudi laknatullah.. Allahuakbar...!!!!

Sabda Rasulullah s.a.w.,

"Sungguh,jika ka'abah diruntuhkan batu demi batu, itu adalah masih ringan disisi ALLAH...berbanding ditumpahkan darah seorang ummat Islam".


Muslim...

Marilah kita sama2 doakan agar saudara seislam kita di filistin mendapat kemenangan,menegakkan agama Islam...jika berkesempatan..marilah sama2 berjuang...

dan tegakkan Khilafah...

sesungguhnya semua ummat Islam itu bersaudara...

DENGARKAN

LAPORAN KEMBARA ZIARAH DAN DAKWAH ORANG ASLI

Wednesday, March 31, 2010 at 8:00 PM




LAPORAN KEMBARA ZIARAH DAN DAKWAH ORANG ASLI

Tempat : Kotai, Beswok, Bersah dan Kuala Mu, PERAK.
Tarikh : 26-28 Mac 2010

Perjalanan dakwah dan ziarah Kuala Mu kali ini membuat saya sangat bersemangat untuk ke sana. Setelah lebih setahun hasrat untuk ke sana terpaksa disimpan demi melaksanakan tuntutan lain yang lebih penting. Rombongan kali ini terdiri daripada Sdr Salman dan isterinya, Aziyah dari Kedah, Sdr Azmarul, Wan, dan Rosdi dari Perlis, dan juga saya, Fuad dan Nurul Azmaihan dari Kuala Lumpur. Tidak lupa juga En Khairi yang bermootosikal dari Pulau Pinang.

Pada mulanya ada beberapa orang sahabat lain yang ingin turut serta, namun atas sebab tertentu, mereka tidak dapat turut sama. Kami bergerak dari Dengkil jam 12.15 pagi, perjalanan menuju ke Sungai Siput, Perak.

Kami bertemu dengan ahli rombongan yang lain di Sungai Siput pada jam 3 pagi. Setelah majlis ta’aruf untuk rombongan kali ini, perbincangan dan perlantikan amir di lakukan. Keputusan yang kami persetujui pada malam itu adalah untuk naik ke Kotai pada malam itu juga.

Pada saat sunyi malam membuai tidur orang lain, deruan enjin kereta dan 4x4 ini menambah lagi suara malam yang indah di sini. Malam itu bulan cerah menampakkan taburan bintang di langit. SubhanAllah, langit cerah ini mengizinkan perjalanan kami seperti mudah.

Kami tinggalkan kenderaan yang dinaiki dari Kuala Lumpur di rumah Cikgu Bob. Esok dia akan menyusul kami ke Kuala Mu dengan menunggang motorsikalnya yang hebat itu.

Malam itu, dua kenderaan 4x4 dan sebuah motosikal (HONDA-BAJA250) membelah jalan debu menuju ke destinasi pertama kami iaitu Kotai. Alhamdulillah, perjalanan kami dimudahkan ALLAH. Dalam perjalanan ke Kotai, tatkala waktu menghampiri Subuh, kami dapati ada kehidupan subuh hari yang menyambut kedatangan fajar dengan solat kepadaNya. Dari atas bukit, kami lihat ramai orang di sebuah kediaman yang berkelakuan seperti mengambil air wudhuk. Mereka dalam kumpulan yang ramai.

Kami tidak sempat untuk singgah sebentar kerana ingin sampai segera ke Kotai. Perjalanan kami teruskan, dan tiba di Kotai pada jam 6.30 pagi. Fajar Sabtu yang menyinsing di Kotai sangat indah. Dek kerana letih, kami terpaksa melelapkan mata seketika buat melepaskan lelah. Sarapan pagi itu, kami kongsi bersama beberapa penduduk kampong yang hadir.

Ramah mesra walau seketika meninggalkan kenangan berharga buat diri saya. Mencuba untuk mempelajari kemahiran komunikasi dengan masyarakat. Di Kotai, rombongan ini sempat menyiapkan tandas untuk kemudahan akan datang. Di ketuai oleh Sdr Azmarul dan dibantu oleh sahabat-sahabat yang lain.

Selepas siap, kami bertolak ke Beswok. Setibanya di sana, beberapa ahli rombongan telah berjumpa dengan Penghulu Daud bagi memaklumkan kehadiran kami di sana. Masyarakat Asli di Beswok ramah.

Setelah beberapa ketika berada di Beswok, kami menerima kehadiran para pendakwah dari rombongan yang lain. Mereka dari Jabatan Agama Islam Perak (JAIP) dan JAKIM. Lebih dari 10 buah motosikal dan beberapa 4x4. Baru kami tahu, bahawa merekalah orang yang beramai-ramai mengambil wudhuk pada subuh hari. Mereka juga bertujuan untuk ke Kuala Mu. Namun, perjalanan mereka tidak dapat diteruskan kerana tidak dapat melepasi jalan yang teruk.

Oleh kerana itu, mereka pergi ke Kotai dan Beswok untuk mengadakan ziarah dan dakwah. Rombongan kami beransur pulang. Perjalanan seterusnya menuju Kuala Mu. Dalam perjalanan keluar dari Kotai, sebuah dari kenderaan kami mengalami kerosakan gear. Kenderaan comel itu terpaksa kami tinggalkan sementara waktu. Perjalanan kami teruskan dengan PINZGAUER yang sarat dengan muatan barang dan tambahan orang.

Benar, seperti apa yang diberitakan oleh rombongan dari JAIP dan JAKIM itu. Kami tiba di tempat yang dikatakan teruk jalannya. Doa di hati, moga ALLAH merahmati dan mempermudahkan urusan ini. Rombongan kami terdiri dari sebuah 4x4 dan motorsikal yang ditunggang oleh En.Khairi. sampai di suatu tempat yang agak teruk, En. Khairi terjatuh kerana keadaan jalan yang teruk. Motorsikal tidak dapat dihidupkan. Namun, usaha tanpa penat itu membuahkan hasil. Akhirnya kami melepasi Bukit Petai yang tinggi. Kami mengambil keputusan untuk ke Bersah, rumah Pak Hadu. Atas sebab perut yang sedang menyanyi lagu sedih minta diisi, penat serta rindu pada masakan Ummi (isteri Pak Hadu).

Nikmatnya makan di waktu lapar, Alhamdulillah. Kami solat dan rehat seketika di situ. Setelah petang hampir menjenguk diri, kami beransur lagi, meneruskan perjalanan ke Kuala Mu. Meriahnya Kuala Mu yang kita semua rindu. Rumah-rumah batu sudah banyak dibangunkan, menggantikan rumah buluh yang unik.

Kuala Mu sudah mula menunjukkan perkembangannya. Adik-adik yang dulu masih kecil, sudah besar. Mereka tersenyum melihat kami datang. Seperti selalu, mereka ramah bercakap, bertanyakan itu dan ini.

Ketika kami sampai, terdapat rombongan berbangsa Cina di situ. Untuk tidak mengganggu mereka yang sampai lebih awal dari kami, kami segera mengadakan Cak Raya pada sebelah malamnya. Sebelum Cak Raya dihidangkan, adik-adik di Kuala Mu duduk dalam program santai yang dikendalikan oleh Nurul. Meriah sungguh. Cak Raya malam itu, menunya adalah Gulai Telur dan sayur kobis, yang dimasak oleh semua ahli rombongan yang datang. ;) Setelah habis Cak Raya, kami pulang untuk bermalam di rumah Pak Hadu.

Ummi yang sungguh baik hati, menyediakan bantal-bantal yang cantik untuk kami. Keesokan harinya, rumah Pak Hadu meriah dengan kehadiran adiknya. Muslimin mengadakan perbincangan dan juga sesi temubual yang dirakamkan. Manakala Muslimat bersama adik-adik di halaman.

Ketika kami hampir hendak pulang, Cikgu Bob tiba dengan motornya. Muslimin duduk lagi bersembang, dan kami memanfaatkan masa ini untuk bermandi-manda dengan adik-adik. Semasa mandi, kami mengadakan aktiviti amali berwudhuk, membina istana pasir dan aktiviti menyabun badan mereka. Adik-adik ini gembira dengan aktiviti yang diadakan. Lebih berharga, mereka mengajar kami pula, bagaimana mendapatkan sabun mandian di tepi sungai. ;) Mereka sungguh kreatif !

Ziarah dan dakwah kali ini, bukan sahaja mengubat rindu kepada Kuala Mu dan kampong-kampung yang lain. Tetapi banyak perkara yang di perbincangkan untuk kemaslahatan akan datang. Perbincangan penangguhan ziarah dan dakwah di rumah Cikgu Bob mencatatkan beberapa perkara, antaranya keperluan untuk memenuhi permintaan Pak Hadu, bagi mengadakan majlis ilmu pada ziarah akan datang, bahan bantuan mengajar untuk kelas anak-anak di sana dan juga beberapa perkara lain yang berkaitan.

Majlis itu ditangguhkan dengan pedoman Al Asr, moga dengan ayatNya, kami dikalangan orang yang sabar mengerjakan dakwah ini.

WallahuA’lam.

Disediakan oleh :
Nurul Fikriyah bt Abdul Halim
USIM.

p/s : UNTUK TINDAKAN SAHABAT-SAHABAT YANG AKAN IKUTI PROGRAM AKAN DATANG :
- Diperlukan buku-buku panduan Fardhu Ain, panduan Belajar Solat, Belajar Jawi dan Buku-buku cerita pendek.
- Peralatan menulis dan mengajar (Whiteboard & Marker)
- Apa-apa yang berkaitan yang difikirkan sesuai.

Syukran. ;)

0 comments

Post a Comment

Powered by Blogger | Entries (RSS) | Comments (RSS) | Designed by MB Web Design | XML Coded By Cahayabiru.com | Distributed by Sorpotel Recipe |